Nikmat Menulis Yang Hilang

book-731199Assalamualaikum dan hai semua. Apa khabar? Terima kasih atas kunjungan anda semua. Semua orang pasti mempunyai sesuatu hobi atau apa saja perbuatan yang akan dilakukan disaat kita ditimpa masalah, dirudung malang, sedih gembira dan sewaktu dengannya bukan? Begitu juga saya.

Namun apa yang membezakan setiap orang dari kita adalah perbuatan apa yang dilakukan.

Ada orang menulis diari, menulis puisi, mengarang di facebook, twitter dan seumpamanya. Dan suatu ketika dahulu saya gemar menulis di atas kertas. Namun disebabkan ianya sehelai kertas atau buku, ianya mudah hilang dan rosak. Situasinya berubah bila saya berjinak dengan dunia blog sekitar tahun 2009 dahulu sewaktu di tingkatan 4.

Menulis di blog pada waktu itu amat menarik kerana dirumah keluarga saya baru mendapat capaian internet. Pada awalnya saya hanya menulis untuk diri saya sendiri, berkenaan perasaan, suasana dan orang sekeliling saya yang saya perhatikan. Hari demi hari tahun silih berganti saya mula aktif menulis secara umum sebagai parttime blogger. Malah saya mendapat sedikit habuan dari penulisan saya dengan menjual cerpen, ebook serta pengiklanan dalam blog peribadi saya sendiri.

Setelah umur meningkat, kekangan dan nikmat menulis di blog juga mulai ke penghujungnya. Sebagai anak lelaki saya tidak boleh berada di dalam rumah dengan kerap. Komitmen saya bertambah, mencari ilmu dan pengalaman di tempat orang. Lantas membuatkan saya tidak sekerap dahulu berada dihapadan komputer. Ketika itu saya tidak mepunyai komputer riba. Nikmat menulis itu saya tangguhkan buat sekian waktu. Tapi mengapa kini jari saya seperti sudah kaku untuk menekan papan kekunci menulis?

Mungkin benar kata orang, menulis itu perlu istiqamah jangan ditangguh nanti bakatnya berkarat dan disimpan jauh tanpa ada orang melihat sinarnya. Kepada penulis di luar sana, ambil iktibar ya. Jangan jadi seperti saya. Menulis lah dengan ikhlas dan jangan mengharap balasan berupa wang ringgit seperti mana yang pernah saya lakukan dahulu. Niat menulis saya pernah tergelincir akibat saya kesempitan wang lantas membuatkan saya menulis untuk mendapatkan sesuatu. Itu tidak salah, namun salah saya adalah niat saya yang telah tersasar jauh sehingga penulisan saya menjadi tidak ikhlas dari hati dan hanya menginginkan trafik yang tinggi. Ikhlas berbagi ilmu untuk membantu ramai orang, insyaAllah rezeki itu datang dalam bentuk yang kita sendiri tidak sangka.

Terima kasih sudi membaca. Semoga menjadi penulis yang berjaya. Jika tidak berjaya di hadapan umum sekalipun setidaknya kita berjaya menulis untuk diri kita sendiri dan penulisan itu memberi faedah kepada banyak orang yang membacanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *